Gadis Melayu Ideal

Pandai Jaga Kesihatan Tubuh Badan

Macam mana kita nak tau awek tu pandai jaga badan ke tak? Tengok badan dia. haha~ Camni melampau pulak. Kalau tak boleh tengok badan dia tengok cara makan dia. You are what you eat. Kalau makan je kerja, takde exercise memang tak boleh la. Yelah, mungkin dari segi fizikal tak nampak sangat tapi bila dah ternampak 'tanda-tanda' seperti terlebih atau terlipat sana sini, tu maksudnya dah terlambat. So, jangan tunggu sampai dah terlambat. Susah. Sekarang ni jarang aku nampak perempuan yang rajin bersukan dan ya, bersukan membuatkan perempuan kelihatan lebih seksi daripada perempuan yang tak bersukan. So kalau nak cari pasangan, better start bersukan. Lelaki suka perempuan yang aktif dan graceful, bukan jenis timid dan jarang bergerak.

Tambah sket, kalau dah memang kurus pun at least pergilah jogging seminggu sekali. Stretch/regangkan sket otot-otot tu kasi tegang. Barulah lambat berkedut

Ngentot Istri Orang Lain

Sudah berminggu-minggu merancang percutian keluarga ke Genting Highlands berkebetulan dengan suami akan ada simposium di sana. Baru minggu lepas dapat tahu peperiksaan penggal-Said, anaknya ditunda seminggu dari jadual asal peperiksaan yang sepatutnya pada minggu lepas.

Terpaksalah kini membatalkan saja rancangan asal mahu anak-anak turut ikut sama. Kali akhir kami sekeluarga bercuti ke sana ialah pada tahun 1998. Ketika itu Said, anaknya masih belum bersekolah tadika pun.

Mulanya Wani tidak mahu ikut. Suami tidak mahu kesaorangan kerana sudah merancang dari awal akan pergi bertemankan keluarga. Lagipun hanya sejam perjalanan memandu dari rumah, apa-apa hal boleh balik hari, sudahnya Wani ikut juga. Sebagai ganti cuti berbulan madu yang sudah lama tertangguh. Hehe.. Konon..

Bertolak selepas pukul tiga kerana suami banyak urusan di pejabat. Sepulangnya dari Genting Highlands, suami akan ke Tasik Bera pula. Wani tidak ikut ke Tasik Bera kerana kata suami, kali ini rombongan ekspedisi tidur berkemah dalam hutan. Rombongan Ekspedisi Saintifik Tasik Bera.

Sebelum bertolak ke Genting, suami urus bayar bil telefon dan letrik. Biasanya sebelum berjalan berpergian meninggalkan anak-anak di rumah, selain memastikan bekalan makanan, memastikan juga semua bil beres berbayar. Belikan Nasi Lemak, Ayam Masak Sambal dan Rendang Daging untuk lauk makan tengah hari dua orang anak yang tinggal di rumah. Wani tidak makan sebelum mula berjalan kerana kenyang makan semalam. Biasanya bila kenyang semalam belum habis, Wani hanya bersarapan pagi-minum satu mug Nescafe panas.

Oklahh.. Bertolak selepas pukul tiga petang. Seperti biasalah, berpesan itu ini kepada Wani dan Said, memeluk cium selamat tinggal dan jumpa lagi untuk anak bongsu putera tunggal kesayangan. Berat hati meninggalkan anak sedang minggu periksa. Anak-anak pula, sesekali ibubapa berpergian, suka, merdeka sekejap. Sesekali tidak ada mata mengawasi. Boleh berlama di hadapan TV dan komputer.

Perjalanan bermula dalam cuaca terang benderang. Sepanjang perjalanan Wani bercerita itu ini, hanya menoleh pandang kawasan rumah Pak Long di sebelah lebuh raya, pandang kawasan perumahan Idah di Ampang, ramai sepupu-sepupu Wani bermukim di situ, tahu-tahu kereta sudah pun tiba Plaza Tol bersebelahan satu kampus universiti mengingatkan pada N. Biasanya perjalanan bercuti atau berkereta berpergian-musafir, antara saat-saatnya suami bermood relaks ceria. Saat-saat berborak bercerita itu ini, bergurau senda, Wani pot pet pot pet bercerita.

Suami beriya-iya mahu berhenti makan di Kawasan Rehat Genting Sempah. Menurut suami, mahu makan Sup Ekor. Satu kedai makan di kawasan rehat ini menjual Sup Ekor dikatakan bersesuaian citarasa suami. Kami tiba Genting Sempah pada pukul 4.12 petang. Satu jam perjalanan memandu dari rumah.

Seperti biasa, setiap kali berhenti rehat di kawasan rehat di tepian hutan simpan Gombak ini, kami memilih makan di satu gerai makan Mamak. Sebenarnya ini semua bermula kerana kedai makan paling hujung ini paling mula dijumpa-lihat selepas tangga. Kebetulan makanan terjual pun boleh tahan, selalunya kami singgah makan di hadapan kedai makan ini sahaja.

Suami dengan Sup Ekor Lembu. Wani makan nasi putih berlauk Ikan Sembilang Goreng Bercili dan Kari Ikan yang sedap enak cukup rasa karinya. Sayurnya hanya kacang bendi gulai kari ikan. Seperti biasanya kalau makan di luar, Wani suka ambil telur masin. Menambah selera makan, sedikit Sambal Belacan yang pedasnya hingga merahlah juga mata. Walau gemar makanan pedas, Wani tidak kuat tahan pedas. Suami pun boleh tahan kuat pedas.

Minum Nescafe panas yang dibancuh kacau. Kalau minum Nescafe di luar, Wani gemarkan Nescafe gaya kedai kopi dulu-dulu atau kopitiam, susu tenggelam didasar cawan untuk dikacau sebelum diminum. Selesai makan berawal pukul lima, meneruskan perjalanan ke destinasi dituju. Terlajak sedikit melepasi simpang ke hotel dituju di Batu 8, Genting Highlands. Hotel Awana Genting Highlands Golf Resort.

Dua kali pusing kerana mencari pintu lobi hotel. Suami mulanya tidak percaya bila Wani katakan satu pintu utama ini lobi hotel kerana pintu lobinya kelihatan sederhana tidak selazim hotel dikategori lima bintang. Kawasan masuk ke kompleks hotel pun sederhana saja. Sederhana bagi hotel berkategori begini. Lainlah kalau dilabel hotel tiga bintang. Tidak begitu indah pepohon taman hiasan. Apa pun bersesuaian dengan tema golf and country resort.

Ketika melalui hentian shuttle bas untuk ke puncak genting, kelihatan ramai wanita berderetan menunggu bas mahu ke puncak genting. Menoleh pandang juga tetapi tidak ada warga kolej yang dikenali. Suami berurusan check-in. Wani menunggu duduk dalam kereta yang di letak betul-betul di hadapan anjung lobi. Sepanjang masa Wani menunggu, nampak beberapa orang warga kolej suami. Ada dalam dua tiga orang lelaki, seperti biasa nampak, pandang-pandang kereta kami dan menoleh lebih dari sekali dengan wajah berkata-kata mengikut andaian kita.

Lamanya menunggu. Hai, terus bersimposium ke? Hampir setengah jam kemudian, baru suami kita datang. Betul seperti disangkakan. Suami sempat lagi pergi menjenguk dewan di mana simposiumnya sudah pun bermula. Menjenguk dengar sekejap ceramah oleh seorang profesor.

Menuju Hotel Tower. Satu daripada kompleks Awana Genting Highlands Resort. Suami mencari tempat letak kereta, Wani turun dulu dan menunggu di lobi hotel. Biasa-biasa saja persekitaran lobi bangunan hotel tinggi bagai pagoda ini. Bilik kami di tingkat 19. Masuk saja bilik, suami beritahu bilik tiada pendingin udara kerana resortnya sudah di tanah tinggi. Cuaca sedang panas petang, bilik mengadap matahari petang, tanpa pendingin udara, boleh tahan panasnya. Tidak berani buka tingkap luas melebar kerana tingkap tanpa gril, seriau/takut kalau tingkap dibuka luas, bilik di tingkat tinggi, hotel di atas tanah tinggi.

Walau biliknya besar lapang dengan dua katil king size, tanpa peti ais, TV tanpa Astro, saluran Vision 4 ada tetapi gambar kelabu, tiada radio [macamlah kita mahu dengar radio], tiada talian internet, suami kembali semula ke dewan simposium selepas hantar Wani, melengung Wani seorang.

Baca majalah dan surat khabar. Surat khabar bercerita kisah mahkamah paling hangat hari ini, kes bunuh seorang gadis berusia 22 tahun di sebuah kondominium mewah. Hari ini pendedahan pengakuan mengejut seorang teman serumah lelaki bukan Melayu berkaitan status kerja sambilan. Alahai, bagaimana berkecai remuk redamnya hati keluarga.

Menelefon Said beritahu tidak rugi Said tidak ikut. Hotelnya sederhana. Biliknya sederhana, tiada air-cond, tiada peti ais, perabut lama-lama. Said menjawap, Mak bukan duduk kat Awana ke? Dalam hati tersenyum lucu. Ai, macam perli je budak ni. Said walau tidak cerewet, suka tinggal di hotel lima bintang lawa-lawa classy seperti Hotel Renaissance KL.

Kunci pintu bilik rosak kunci rantainya, membuat-kan Wani hanya masuk bilik air bila suami kembali ke bilik hotel selepas pukul enam. Malas menukar bilik kerana hotel sudah penuh dengan para peserta simposium. Selain simposium ini, khabarnya ada dua lagi program lain. Satu daripadanya menurut suami, program anjuran universiti berkampus di Plaza Tol, jalan ke Genting.

Menjelang Maghrib, suami menggunakan laptop, urusan menulis lapuran penyelidikan, sambil menonton satu siri drama TV, cerita Cina banyak adegan Kungfu dan berlawan pedang. Selepas Maghrib, suami hadir majlis makan malam pembukaan simposium. Tinggallah Wani seorang diri dalam bilik dan seperti petang tadi, melengung seorang. Rimas dan mati kutu pula rasanya. Teringat pada anak-anak di rumah.

Sesekali memandang keluar jendela. Pemandangan sekitar kawasan hotel memanglah cantik berpanorama hutan hijau dan padang golf. Hanya pandangan mata lebih bersaujana mengadap-pandang ke atas atau setara paras mata bukannya ke bawah kerana kawasan resort ini terletak di tengah kawasan menuju pun-cak Genting nun menggapai awan. Fikiran Wani mengamit kisah masa lalu.. Di kawasan seperti inilah dia terpaksa memberi kata putus-bukan Genting tetapi Cameron Highlands.. Wani kena reject N dan Wani tidak boleh terima cinta dia sebab Wani sudah bertunang.

Candle light dinner, bunga-bungaan dan good parfume menjadi suasananya.. Diaturkan oleh N. Romantik sekali.. Hati Wani sebak.. Tetiba sahaja wajah N berada di depan matanya.. How nice if N would be here.. Dalam dalam atmosfera dan suasana sebegini semula.. Wani tahu dia sayang malah cintakan N waktu itu, malangnya Wani silap dia adalah tunang suaminya sekarang dan akan bernikah-demi keuarganya Wani terpaksa menolak N dan meneruskan pernikahan dengan suaminya sekarang. Akibat dari tindakannya itu N meneruskan studynya sehingga selesai PhDnya.

Wani ini memang lemah dengan N. Ada soft sport pada lelaki ini. Namun disebabkan Wani sudah bertunang, Wani kena tegas. Apapun setback dengan tunang, Wani kena menerima semuanya.

Wani ni tidaklah tinggi 160cm 46kgs.. 36 30 38.. Payudara besar, hidung mancung, bibir jongket sikit, bibir seksi kata N dan suami Wani suka.. Hehehe..

Marriage Wani oklah juga.. Sudah dapat dua cahaya mata. Wani tahu ada beberapa kelemahan dengan suami namun Wani terima dia seadanya walaupun jauh di lubuk hati dan rasa, Wani tersiksa. Malu Wani nak cakap-cuma Wani tahu Wani masih tidak tahu nikmat kasihsayang bersuami. Benar nikmat beranak Wani tahu dan menyayangi zuriat itu, namun keper-luan diri Wani sendiri tiada langsung.

Apapun plan berbulan madu kali kedua dengan suami selalu tidak terpenuhkan. Wani tahu kalau suami bersimposium-no waylah suami akan balik ke bilik dengan cepat. Itu sudah kebiasaan sebab Wani juga macam itu.

Dalam suasana begini I miss N.. Really.. Jujur benar Wani kena akui he is a great lover. Maaf atas kecurangan Wani-Wani tidak dapat elakkan. Wani merasakan Wani menjadi wanita dalam permainan N. Tidak dengan suami. Kejadian dan peristiwa itu berlaku kebetulan setelah sekian lama tidak bertemu, kami bertemu dan berlanjutan sehinga kami memadu kasih. Nyata apa yang Wani inginkan selama ini dipenuhi oleh N. Barulah Wani tahu akan kebolehan Wani yang sebenanya dan keupayaan Wani menikmati kasihsayang dan persetubuhan dengan N.

Pintu adjoining room di buka.. Wani mengalihka pandangannya ke pintu yang menghubungi biliknya dan bilik sebelah.. Wani terkejut.. Teringatkan dia.. The devil is there.. Berdiri tercegat meman-dang tepat ke Wani. Bingkas Wani bangun mendapatkan N di depan Pintu lalu N menarik masuk ke biliknya dan mengunci pintu itu rapat.

"I miss u love.. Rindu ka u," Wani memeluk N lalu mereka berkucupan, bertukar dan mengulom lidah sambil menyedut dan menelan air liur anara satu sama lain.
"Masa terhad sayang," belai N menyepuh wajah Wani yang manis ketika mereka sudah berbaring di atas katil.
"Nanti husband you balik terlepas kita. "

Pantas Wani berbogel dengan bantuan N menanggalkan pakaiannya. N juga sudah menanggalkan piyama yang dipakainya.

"I rindu ini sayang," elus Wani memejamkan mata menjilat pangkal batang zakar N sampai ke kepala kote yang membengkak besar macam kepala ular tedung.
"I rindu cipap uu Wani.. " elus N sambil mengulom clit Wani yang panjang terkeluar. Wani mengeliat dan mendesah. Mereka dalam posisi 69.

Wani rakus mengulom batang zakar N, dia tahu batang zakar itu tidak bleh habis dikulumnya. Dia tetap menjilat kepala kote N dan memainkan lidah di mulut kecil kat kepala kote itu. Wani teringat bagaimana dia menangis menerima kontol N yang besar, panjang dan keras itu ke dalam lubang cipapnya.. Sakit sedap.. Sakit sedap dan seluruh batang N masuk ke dalam lubang cipapnya berendam di telaga madu vaginanya. Dia rasa melecet dan senak serta sendat menerima keperwiraan N masa itu. Dan pada waktu itulah dia mengalami multiple orgasm yang amat banyak membuatka dia fana dan keletihan. Ditambah dengan foreplay N di lubang cipap dan pukinya begitu lama.

Kini dia menikmati permainan N semula. Untuk waktu yang tidak lama. Tetapi mencukupi. Lama atau tidak lama Wani akui dia letih. Namun letih yang cukup nikmat.

Bila N mula menghenjut dengan zakarnta terhubus keras menerjah masuk ke dalamlubang cipapnya, Wani menjerit haslu dan uat, mencakar belakang tubuh N, mengigit dada N, mengelinjang, memulas ke kiri dan ke kanan, berkerut wajah, juling mata, kejantanan N berendam dalam dakapan vaginanya yang sudah mengemut dan memijit batang N sekuat-kuatnya membuatkan N terus mempompa dan merodok batangnya menganjal uri vagina Wani.. Wani menjerit-jerit kuat.. Menerang kuat.. Dan mengoyangkan punggungnya ke depan dan kebelakang menerima zakar N yang maju mundur menujah lubang vaginanya.

"Aduhh.. Makk.. Aduhh.. Makk.. Sedapp, oo N.. Fuck me hard.. Arghh.. Arghh," racau Wani menerima henjutan N dalam posisi doggie.

Wani mengecilkan dirinya menjongketkan punggungnya menerima hentakan zakar N dari belakang dan Wani mengerakkan punggungnya ke depan dan ke belakang, merasakan kegemukan batang zakar N memenuhi lubang pukinya yang sudah berair dan berlendir.

"Sayangg I tak tahann.. Sayang.. Your big cock kills me.. Make me wild.. I tak puas dengan suami I sayangg.. Puaskan I Nnn.. Araghh.. Ooo.. Arghh, N i kuarr," jerit Wani sambil punggungnya di maju dan mundur untuk menerima belalai N yang besar panjang dan keras itu yang bagaikan nak merabak lubang pukinya.

Pantas N mencabut kontolnya lalu meminta Wani baring dan mengangkangkan kakinya. N melihat cipap Wani tersengeh dengan air melelh keluar, lalu N menghunjam kontolnya ke dalam lubang faraj Wani. Wani menjerit kuat, mendesah, meracau sambil sama-sama melayan selera N yang kini menghentakkan zakarnya masuk dalam lubang cipap Wani, membiarkan Wani mengemut dan mengoyang punggung menerima kehadiran batang N sepenuhnya di lubuk madunya.

"Ohh N Ohh N.. Gelii.. Sedapp.. Makk, arghh, urghh.. Besshh Nnn, Fuckl me hard sayang," rayu Wani dan N memenuhi permintaan Wani yang manja.
"Nnn i kuarr lagii.. "
"O yess ayang, O yess," suara N tenggelam timbul dalam semput dan cunggapnya, "I juga sayang.. I kuarr.." jerit N sambil meramas buah dada Wani yang menegang itu.

Dan N melepaskan spremanya dalam lubang puki Wani dengan beberapa das tembakan yang memancutkan manisnya mengenai dinding uri, yang membuatkan Wani lembik dan merasai air mani N yang panas mempusari telaga madu dalam vagina Wani.

"Hmm ayangg.. Tq. U give me a good fuck. I puas sungguh. Letih sayang," kata Wani sambil mengoi-ngoi.

N membelai Wani sedangkan kotenya masih berdenyut-denyut dalam lubang faraj Wani dan Wani masih mengemut batang N dengan dinding vaginanya. Wani membersihkan dirinya dengan mandi semula. Dia sudah berada di biliknya. Badannya lesu dan sengal pegal linu.

Suami pulang lewat selepas pukul sebelas. Berlakun Wani memberitahu suami yang dia jemu betul duduk seorang dalam bilik besar. Kata suami, kalau Wani jemu sangat, esok dia boleh hantar Wani balik ke rumah. Lega mendengarnya tetapi masih berfikir-fikir juga samada esok mahu balik atau tidak. Kasihan pula pada cik abang terpaksa berulang-alik dalam kesibukan bersimposium.

Bermulalah percutian dengan N memuaskan Wani dan Wani tetap akan dapat menikmati kontol N di lain masa. Buat masa ini Wani berdua dengan suami berada di resort tanah tinggi berpanorama awan putih kelabu berkepul-kepulan yang seakan boleh digapai tangan namun sebenarnya hanya dekat pada pandangan mata. Wani cuba memberikan kebahagiaan atas katil kepada suaminya, walaupun suaminya tidak semampu dan sehebat N.

Bermain Dengan Wanita India

Cerita Lucah Bosku Wanita India.
Cite gini. Aku ni sorang anak perantau. Belajar boleh dikatakan tinggi jugak le. Nama aku? Nama aku eeskk tak payah le aku kasi tau. Tapi panggil aku Mal sudah lah. Heheheh.. Cite bermula begini jeng. Nih cerita benar jangan korang ingat tipu plak.. K.. Selepas aku tamat pengajian aku di UTM skudai johor.. Aku sibuk mencari kerja di KL. Susah betul masa tu.. Tapi bernasib baik aku diterima kerja di sebuah syarikat lawyer firm.. Sebagai opis boy.. Walaupun tak setaraf dengan kelayakan aku.. Aku terima jugak tawaran kerja tu sebagai semantara dari aku takde kerja camne aku nak suap nasik dlm mulut aku nanti.

Ok bab ni lah segala-galanya bermula. Boss aku nih perempuan dan Tamil naidu plak tuh. Memule aku pun benci gak sebab ye le perempuan ni dah la hitam bau pun semacam.. Hehehe.. Tapi tak kesah lah janji dia kasi aku kerja sementara. Heheheh jadi korang pun sure boleh agakkan? Layanan dia pada aku pun baik, cakap lemah lembut, kecuali dalam keadaan tens. Bau dia buat muka garang.

Figure badan boss aku nih bolehlah tahan gak 37 26 36.. Uii tgk dari belakang ngiur gak aku. Baru anak sorang la katakan. Kadang-kadang tuh stim gak aku kalau tengok dia dari belakang. Aku dengar jugak dari kawan 1 pejabat cerita pada aku, yang suami dia nih panas baran suka pukul boss aku nih, jadi dlm hati aku nih cakap. Nasib le dah memang dasar lelakinya memang camtuh dah mabuk pukul bini sampai nak mampus kehkehkeh.

Pada bulan ke-2, minggu ke-2, eskk hari keramat tuh aku memang tak boleh lupa sampai bila-bila pun nih.. Pada hari tu 2 org staff opis aku tu cuti, yang Kak sorang tuh memang apply cuti dan yang lagi sorang (adjuster) plak mengader-ngader ambik emergency leave plak, mati kutu aku hari tuh. Jadi sementara takde org, aku pun buat le opis boss aku nih cam opis aku sendiri. Duk telefon sana sini. Eskk cam boss plak aku.

Tetiba pintu masuk opis aku berbunyi, aku tak jangka plak boss aku yang dtg. Mati-mati aku ingat dia pun cuti gak. Setan betui aku baru nak online internet layan gamba blue. Idak pun cari awek IRC cybersex. Heheheh. Kelam kabut aku shut down komputer. Ye le kalau dah jawatan aku nih opis boy rangkap despacth pe kejadahnya online internet, mau boss aku query aku plak kang.

Aku pun tengok le jam dinding opis aku. Laa.. Dah pukul 12 tengah hari, wat ape le si hitam nih masuk opis. Dah le half day dari masuk pukul 12 baik toksah dtg terus. Tapi keadaan dia masuk opis cara tak normal plak. Dengan tangan menekup muker. Sah di menangis sok sek sok sek aku dengar. Pehal plak nangis. Eskk sespen aku. Terus dia masuk bilik dia. Eskk lantak le dia nak nangis ke ape ke bukan hal aku. Aku makan gaji jer. Mase aku duk stand by nak blah dari opis jam nunjukan pukul 1.05 pm, aku tersentak, sebab boss aku intercom aku tanyakan mane remote aircond dia. Ceh camne le dia bley lepak dlm bilik tuh hampir sejam dengan keadaan panas.

Mau basah siap berbau lengit anu anu boss aku nih hehehehe. Aku pun ketuk le pintu bilik dia. Aisey man sari dia dah terbukak nampak bra dia je nih. Maklumle dlm bilik panas. Siap mate bengkak bengkak plak tuh. Sian pe ke bodoh betui india sorang nih. Duk dlm panas. Stim gak aku tengok tetek dia. Tak sangka plak kulit dia putih. Salunya aku nampak hitam. Yele pikir dlm otak aku kalau dah stim tuh hitam pun hitam le janji kalau dpt kongkek best gak. Aku pun pasang jarum, paki berani tanye je nih.

“Kenapa puan menangis?” jawapan aku terima diam.

Aku switch on aircond. Aku beranikan diri lagi bertanyakan soalan tadi, adakah berpunca dari kerja. Dia twist kepala tanda tidak. Sah dlm otak aku. Boss aku kene penangan laki dia. Ciss tercabar aku nih. Dlm keadaan stim le katakan mau je jdi hero bagi semua perempuan yang teraniaya. Kehekehkehek. Aku pass tisu sehelai pada dia. Ewahh.. Mase dia cakap thanks tuh. Mak aii nampak kelembutan bibirnya. Esk esk bertambah tegang dan bertambah niat suci aku nak kerja kan dia gak. Mule aku cari idea.

Pas tu, aku tanya dia, sama ada dia nak minum ker? Dia gelengkan kepala. Dia angkat muka dia, aku nampak ler lebam kat mata dia tu. Aku pun amik tisu lagi, pergi kat dia, dengan selamba aje aku kesat air mata dia. Dia diam saja. Pas tu aku belai rambut dia, nak masuk jarum la katakan. Dia tengok aku dan kata, kalaulah hubby dia cam aku. Pas tu, tetiba jer dia lentok muka dia kat dada aku. Uikss.. Terkejut aku. Dalam hati aku kata, ada respon nih! Aku mainkan peranan aku, aku cium dahi dia.

Dia diam aja.. Pas tu, aku beranikan diri, terus aja aku cium mulut dia. Cis, sekali dia membalaslah pulak. Abis lidah aku dijilatnya. Aku diamkan diri saja. Dia bangun, terus ajak aku lepak kat sofa dlam bilik dia. Aku kat bawah, dia kat atas. Terus dia sambung cium mulut aku, sambil tangan dia meraba konek aku. Ahh.. Sedap siot.. Mase duk dia syok raba konek aku. Dia tanye plak soalan cepu Mas pada aku. Pernah buat seks ke sebelum nih. Ngeleng lekas lekas le aku nak nunjukkan aku nih inesen. Heheheh. Padahal dah jenuh aku kekah awek awek di UTM skudai dulu. Boss aku senyum, suke le tuh kononnya dpt anak teruna. Hehehehe

Boss aku semakin mengganas, habis baju aku ngan seluar aku dia buka sekali gus. Aku plak memang tak pakai seluar dalam. Bila dah terbuka aja pakaian aku, terus dia kulum batang aku. Fuhh geli abis aku rasanya. Tak cukup itu, abis telur aku ngan lubang punggung aku dia jilat ngan rakus nya. Aku geli tak terkira. Rasa cam urat kencing aku dah nak tercabut je nih. Aku nak bangun dia tak bagi. Mak.. Aii dasat jugak india seko nih. Tak pueh pueh. Tekemut kemut ponggong aku dibuatnya. Perghh.. Aku dah tak kira dah, terus aku bukak bra dia mak. Aii tapak besar siot siap hitam plak tuh. Terus le aku nyonyot tetak dia. Arghh jeritan perempuan kegelian & desahan yang memang aku suka. Naik merah tetek dia siap luv bite yang begitu besar sebesar tapak (puting) yang dia punya. Aku tambah geram, terus aku buak abis sari dia. Hah.. Sekarang nih baru adil.. Sama-sama gak dah bogel.

Mak oii. Masa aku raba cipap dia, bulu pantat beb, lebat. Dah berapa lama tak cukur pun aku tak tau la. Bertambah geram la aku. Aku main cabut bulu cipap dia. Boss aku menjerit. Auwww..

Pas tu dia kata, “Don’t do like that laa, U naughty boy”, sambil menggenggam kuat batang aku.

Pas tu, aku bangun, aku kasi dia kat bawah plak. Terus aku sembam muka aku kat cipap dia yang berbau lengit tu. Lengit pun lengit laa. Janji aku nak jilat abis. Perghh..

Sekali masa aku jilat tu, dia punya mengerang, “Arrghh.. Arghh.. Plizz.. Oohh.. Ammaa.. It’s good.. My God..”, Perghh.. Macam-macamlah yang keluar..

Aku apa lagi, bertambah meriah ler aku jilat cipap dia tu. Sambil jilat tu, jari aku korek dia punya lubang punggong.. Ceh.. Dah luas dah dia punya lubang punggung. Tapi tak pa, aku korek gk. Dan.. Bertambah kuat jeritan manja sex nyer itu. Mana idak nyer. Bukan satu jari.. 3 jari sekali beb aku jolok dalam lubang punggung dia. Pas tu, tetiba jer dia tolak muka aku.

Dia kata, “Mal, I want U to do 69 style..”

Cehh.. Di tak tau, tu ler style favorite aku, apa lagi aku pun tukar la style. Muka aku kat cipap dia, batang aku kat mulut dia. Sedapp.. Lama gak style cam tu, adalah dalam 20 minit, bis basah ler alur dier tu.

Pas tu dia cakap lagi, “Mal, stop it.. I want U to put your dick into my pussy”

“OK Madam..”, Aku jawab la. Maklumlah.. Nak bodek Boss.

Aku pun tukar style, dia kat bawah, aku kat atas. Aku terus aja tanam batang aku kat cipap dia. Dan terus jer aku hayun laju-laju, sebab aku dah geram beb. Dia apa lagi.. Menjerit la dia. Maklumlah.. Adik aku nih besar ler katakan. Dah tu, panjang pulak.

Boss aku mengerang, “Arrghh.. Mal.. Arghh.. Ohh.. Ammaa.. Ohh.. Fuck me.. Ohh.. Uuhh.. Ermm..”

Fuh.. Dier nyer ngerang. Best woo.. Pas tu, aku stop jap. Aku suruh dia menonggeng. Dog style. Dia ikut aja. Aku terus ludah air liur aku kat lubang punggung dia. Dia diam aja. Aku mula masukkan batang aku dalam lubang punggung dia. Dia cuba tahan, aku kata, aku nak juga. Dia diam aja.. Pas tu aku masukkan, dan aku hayun laju-laju.

“Auwww.. Arrghh.. Sakit Mal.. Stop it..” Aku buat tak tahu aja. Aku hayun gak batang aku kat punggung dia.

Pas tu dia cakap, “Mal.. Don’t stop it.. Arghh.. Uuuhh.. Mal.. Sedap Mal.. Ohh..”

Disebabkan aku hayun ngan laju, aku rasa, air aku dah nak keluar dah. Aku hayun lagi laju. Dan laju. Dan terus aja aku pancut air mani aku dalam lubang punggung boss aku. Dah keluar air mani tu, aku terus aja hayun batang ku secara perlahan-lahan. Dan akhir nya aku cabut dan terus aku baring atas sofa. Boss aku perlahan-lahan bangun, terus kulum batang aku yang dah mula nak terlulai layu tu.

Tapi, disebabkan sedap kena kulum. Batang aku mula naik. Perlahan-lahan. Sekali lagi kami beromen untuk kali yang kedua. Kali nih, dia pula yang menunggang aku. Hampir setengah jam, aku klimax untuk kali kedua. Dan kali nih, air mani aku aku lepas di dalam mulut dia. Habis ditelan air mani aku tu. Kemudian kami berehat. Sambil tu Boss aku bercerita, dia dah lama tak main ngan laki dia, dah hampir 4 bulan. Patutlah, aku tengok Bossku nih kemaruk semacam aja. Kemudian, kami berkemas dan aku pun balik la rumah aku.

Bulan depannya, aku dinaikkan pangkat sebagai “Business Development Executive”. Hehehehe.. Tak sia-sia aku bodek Boss aku.., heheheeh..

Kisah Perempuan Kena Rogol

aku nak citerkan kat korang fasal pengalaman aku kena rogol dgn kawan kawan suami aku. aku nie baru kawin, tapi takda anak masa tu,ntah camana masa hari ulangtahun perkawinan aku yg pertama kami diraikan dlm satu majlis sederhana oleh kawan pejabat suami aku. kawan suami aku pulak ada yg bujang dan ada yg dah kawin. aku nie pulak dikategori dlm wanita yg ada rupa dan bodylah, walau tak secantik ratu dunia tapi kalau lelaki tengok mesti menoleh 2 kali, bukan perasan tapi kenyataan kerana aku selalu mendapat pujian dr kawan-kawan suami aku sebab itu aku tahu malah ada yg berani ajak bergurau cara lucah dgn aku, tambah lagi kami laki bini open minded dan taklah terlalu kolot sgt, setakat nak ucap konek dan nonok tu biasalah terpacul dr mulut aku, tapi aku ni setakat berani cakap je, kalau ada yg cuba-cuba nak peluk aku atau ambil kesempatan aku melawan juga, bagi aku, nonok aku tu hanya utk lelaki bernama suami.so malam tu aku pakai baju seksi sikitlah...dengan tali halus dan leher lebar menampakkan pangkal tetek aku yg gebu dan padat ni, skirt pendek sampai pangkal peha...warna hitam lagi..lepas tu aku biarkan rambut aku yg paras bahu ni mengerbang..dgn make up yg simple nampaklah keayuan semulajadi aku walaupun dah bersuami tapi disebabkan kami jarang dpt bersama kerana suami selalu keluar negara kerana tugasnya jadi kira bontot dan tetek aku nie taklah jatuh sgt sebab tak selalu ditenyeh laki tapi aku tetap bahagia dengannya. jadi sampai saja kami kerumah kawan yg organise majlis tu, aku bersalam dgn kawan2 suami tapi aku heran sikit sebab tiada wanita lain selain aku, bila aku tanya mereka kata isetri masing-masing tak free, kena jaga anak demamlah, ada yg kata gf takdalah, so aku tak kisahlah memandangkan majlis ni aku hadiri bersama suami, so acara makan dan potong kek pun bermula, aku tak sangka mereka hidangkan minuman keras...utk pengetahuan suami aku ni muallaf, india masuk islam dan most of hisfriend indialah...tapi aku tak kisah...cinta punya fasal. so malam tu laki aku pun mabuk jugalah termasuk juga aku..kononnya tak mahu minum tapi setelah dipaksa kawan2 suami dan demi menjaga hati mereka dan suami [nanti dikata aku tak sporting pula] so aku pun minumlah benda tu...aku ingat cognac ke...ntah apalah aku tak tahu..yg aku tahu banyak botol minuman keras kat atas meja tu...kawan laki aku tu adalah dlm 7-8 org...legih kurang
pukul 11 malam aku rasa aku dah mula mabuk sebab rasa pening semacam dan aku rasa nak gelak aje...aku minum tak banyak,,,rasanya 2 gelas je kott tapi disebabkan tak biasa minum jadi cepatlah aku ni mabuk, manakala laki aku pula aku tengok dah terlentok kat kerusi sambil tengok cerita apa ntah
[video blue kalau tak silap] so salah sorang kawan laki aku
tu..nathan kalau tak silap aku, tanya aku nak baring ke? aku kata takpa, biar aku duduk sebelah laki aku..so aku pun duduk..ntah macamana aku hampir terjatuh betul-betul depan nathan, secara spontan nathan menarik tgn aku langsung tertarik tali baju aku yg halus tu..dahlah putus tali baju
tu sebelah, so terlondehlah sikit dan menampakkan terus tetek aku yg sebelah tu...agaknya si nathan tu stim tengok tetek aku, maklumlah aku rasa malam tu semua org mabuk, so aku kata takapalah sambil menarik baju tu utk cover tetek aku yg terdedah tapi si nathan insist nak tolok aku...aku rasa dia
sengaja ambil kesempatan utk memeluk aku, so aku tepis tgnnya
sayangnya dia makin berahi pula bila aku melawan, dimasa yg sama kawan2nya yg lain tergelak melihat kelakuannya dan menggalakkan nathan supaya memeluk aku sekali lagi, aku minta pertolongan dr suami tapi dia dah terlalu mabuk, malah dah tertidur pun dikerusi tu [aku tahu dia minum dr awal majlis
tadi lebih kurang kol 7mlm , dia minum tak henti-henti, agaknya dia lepasgian kott sebab sejak kawin dia tak minum lagi arak] bila tiada jawapan dr suami aku bergegas lari dan cuba masuk kebilik tapi kawan2nya yg lain mengepung aku keliling, aku menjerit tapi siapalah nak dengar sebab suara
radio membatasi jeritan aku...nersambung esok ......!!

.

Asmah Gadis Bajau Semporna

Setelah tamat tingkatan 5, aku tidak berkerja. Bapa saudara ku mengambil ku keKuala Lumpur untuk menjadi orang gajinya. Aku setuju kerana aku masih tidak berkerja dan dia adalah bapa saudaraku.
Aku tinggal diAmpang Jaya. Keadaan rumahnya tidak begitu besar, hanya 3 bilik tidor dan dua bilik air. Bapa saudara ku bersama isterinya yang berkerja sebagai kerani disebuah syarikat. Anaknya masih berusia 4 tahun.

Keadaan perhubungan keluarganya amat intim dan mereka selalu bergurau bila menonton Tv dituang tamu. Pada satu malam mereka menonton Tv, tetapi programnya tidakbegitu menarik. Mereka mengambil Video tape dan menayangkan Movie. Semasa mereka nak memulakan jam sudah pukul 11.00 malam. Aku disuruh tidor kerana mereka mengatakan mereka nak kePort Dickson besok. Aku punmasok kebilik ku dan cuba untuk memejamkanmata, namun tidak juga kerana aku digangui olih impian semasa aku disekolah. Ada jejaka yangaku puja tetapi tidak ku miliki kerana dia telah meneruskan pelajarannya.

Aku terasa nak kencing,lalu kebilik air. Semasa kebilik air aku ternampak tayangan Tv memaparkanadingan yang memberahikan. Gambar seorang negro mengadakan sex dengan seorang matsalleh perempuan. Aku terpegun, keranaaku belum pernah melihat adingan sex. Ku jengah bapa saudaraku, namun dia juga melakunkan apa yang tayangan tv lakukan. Ku lihat isterinya mengerang dan aku liha bapasaudaraku melelapkan mata.

Aku tergamam.Mata ku tajam kekaca Tv dan tanpa ku sedari jariku merayau kedalam seluar dalamku. Ku rasa pantat ku basah dan aku merasai satu perasaan yang amat tidak dapat ku tahan. Aku tidak sedari aku mengerang. Aku terduduk dan ini menyebabkan keadaan yang senyap bertukar menjadi agak bising. Ku buka mataku dan aku terpegun kerana bapa saudaraku memandang ku sambil dia menguda isterinya. Dia melambaikantangannyapada ku. Aku takut. namu kerana desakan nafsu aku hampirinya. Berderau darahku keranaku lihat konek bapa saudaraku memasoki lubang burit isterinya. Ku terus lari kebilik. malam itu ku tidak dapat tidor kerana teringatkan peristiwa yang selama ini tidak pernah aku mimpikan.

Sekembalinya dari Port Dickson saperti biasa aku mengemas rumah dan keadaansaperti biasa. Sesekali aku terasa bapa saudara ku menjelingku tanpa ku sedari.

Suatu malam isterinya memasoki bilikku dan memberitahuku bahawa dia akan keKuantan selama dua malam. bapa saudara ku tidak pergi kerana ini adalah urusan resmi nya.Dia memberitahuku supaya menyiapkan makanan untuk bapa saudaraku semasa diatiada dirumah.

Pada malam kedua bapa saudaraku balikagak lambat. Dia memanggil ku untuk membuka pintu rumah.Bila ku buka pintu ku dapati dia berkeadaan setengah mabok.Dia menyuruhku membuka seluar bajunya untukpergi mandi. Ku membuka semua baju dan seluarnya termasok seluar dalamnya. pada mulanya aku agak malu, tetapi bapa saudaraku mengesaku. Apabila ku buka seluar dalamnya ku nampak butuhnya yangagak sderhana besarnya. Tidaklah saperti dalam video . Perasaan ku mula resah kerana aku teringat peristiwa malam dulu. Tanpa paksaan dariku aku memegang butuhnya dan tangan sebelahku meraba pantatku. Bapa saudara ku mendiamkan diri. Ku teruskan mengosok butuhnya. Tidak berapa lama butuhnya keras dan kepala butuhnya kemerahan kerana gosokanku. Pantatku banyak mengeluarkan air mazi. Ku seronok pulamengosok butuhnya.

Ku rasa tangan bapa saudaraku mula meraba ponggongku. Ku biarkan. Ku tak tahan. Aku sendiri membuka kesemua baju dan kain ku serta seluar dalamku. dalam hatiku biar apa nak jadi asalkan aku dapat melepaskanperasaanku. Bapa saudaraku membaringkan ku di sofa yang sama dimala kejadian dulu. Dia mula menghisapputing tetekku. Ku kegeklian serta sronok. Tanganku tidak lepas dari mengosokkepalabutuhnya. Ku suka begitu. Kurasai air mazi dari butuhnyamula memuntahkan. Aku idak dapat nak menahan,lalu aku membawa kepalabutuhnya kemulutku. Ku jilat kepalanya. Dia mengerang. Lalu ku hisap kepala butuhnya. Sedekit demi sedikit butuhnya memasoki ruang mulutku. Ku rasa kepala butuhnyamembesar dan hangat. Bapa saudara tidakmelepas peluangnya untuk menhisap pantatku. Sentohan hujung lidahnya kebiji kelentitku amat mengetarkan badanku. Berpeloh aku dibuatnya. lama juga aku berkeadaan 69 denganbapa saudaraku.

Bapa saudaraku bangun dan menanya pada ku samaada aku pernah melakukannya. Aku diam dan meneruskan gosokankepala butuhnya. lalu dia berkata, kita lakukan dengan perlahan. Dia mengangkangkan aku. Pantatku terbuka dan dia menjilatnya. Sambil meletakkan kepala butuh nya kemulut pantatku dia mengucupi mulutku. Bau beer dari mulutnya memberikan satu kelazatan. Kepala butuhnya mula membenamkan hujungnu kedalam pantatku. Aku terasa perit. Ku pegang pergelangantangan bapa saudara ku dengan kuat. Dia membisikan agar aku tidak melawan. Dia menyuruhku membuka luas pantatku. Ku turutkan. Ku mula rasai kepala butuhnya telah mula masok. Ku rasa pedih dalam pantatku, namun butuhnya meneruskan perjalanannya kedasar pantatku dengan perlahan dan tenang. Kesakitan dan kepedihan yang aku rasai tadi mula hilang dan rasa sedap dan seronok mula menyelubungiku. Setelah kesemua butuhnya masok kedalam pantatku dia memberhentikannya seketika. Dia menanyaku, sakit lagi ? Ku diam dan aku menjawab dengan mengangkat buntutku supaya butuhnya masok lagi dalam. Keadaan ini menyebabkan ku rasai kepala butuhnya sampai kedasar pantatku. Alangkan seronoknya.

Kini dia menarik keluar butuhnya dengan perlahan dan aku mengikutnya. Ku sangka hanya itu saja. namun dia memberitahu ku agar relax dan belumsempat kepalabutuhnya keluar dia memasokkan nya semula kedalampantatku. Ku rasa sedap......sedap......sedap. Ku bisik ...teruskan dan lajukan sikit. Permintaanku itu dipenuhi. Dia melayarkan bahtera dengan baik dan tanpa sakit. Ku teringat semasa disekolah dulu perkataan KEMUT. Ku cuba, ah....ia manambahkan kesedapan dan ku lihat bapa saudaraku mengerang kesedapan. Tetekku mula keras dan putingku basah akibat peloh dan air liornya.

Seketika ku terasa satu perasaan saperti nak meletup pantatku dan ku tak tahan lalu aku menjerit sambil aku mengigit jarinya. Masa itu ku rasa bertambah geli terutama bila kepala butuhnya mengenai biji kelentitku. baru ku tahubagaimana rasanya CLIMAX.ahhhhhhhhhhhh Sedapnya. kalau ku tahu lama sudah ku buat.

Bapa saudara ku menyuruh aku meniarap dan mengangkat buntutku. Sekarang ku faham dia nak melakukan sapertimana dia melakukan dengan isterinya. Dia meludahkan kepada lubang buritku. Ku rasa panas airliornya. Dia mula memasokkan kepala butuhnya kelubang buritku. Dia menyuruh ku membuka lubang buritku. Ku turuti dan ku terasa kepala butuhnyatelah masok kedalam lubang buritku. Ku rasai perit kerana selama ini cuma laluai ONE WAY sahaja. Kini THE OTHER WAY. Dia mengeluarkan semula dan meludahnya sekali lagi. Hangat air liornya membuatkan aku keseronokkan. Dia membenamkan butuhnya kedalam buritku. kali ini sampai kepangkal butuhnya. Agak lama juga dia ,elakukan FOWARD-BACK. Ku rasai kepala butuhnya membesar dan dia mengerang. Dia mencabutkan butuh nya lalu menyuruh ku menghisap butuhnya. Ku kesat dulu butuhnya kerana ku tidaktahan BAUnya. Setelah kurang baunya Ku hisap kepala butuhnya dan sampai kepangkal. Dia menyuruh ku hisap kuat kali ini. Ku lakukan dan dari gengaman tanganya ketetekku ku tahu dia dah nak SAMPAI. Ku hisap dengan kuat dan dia menjerit dengan serentak ku rasai air maninya memancut terus ketekakku. Kepanasan air maninya kurasai masok sampai keperutku. Ku hisap dan hisap. Akhirnya butuhnya mula lembik dan air mazinya kembali keluar. Dia berpeloh dan baring atas belakang badanku. Aku juga keletihan serta keseronokkan.

Esoknya saperti biasa dia pegi kerja dan sejak hari itu apabila isterinya tiada dirumah aku akan dapat mengecap kesedapan
 
Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution 3.0 Unported License